Pusing Cari Musik MP3 Non Mainstream? Cari di Youtube Saja!

Sebenarnya sudah jadul banget ini. tapi lumayan membantu bagi yang belum tahu, hehehehehehe :D

Ketika itu seorang tetangga minta ke saya minta didownloadkan lagu-lagu lama untuk diputar di MP3 audio mobilnya. Saya sih langsung setuju karena berfikir “Ah, apa susahnya sih download di website2 biasanya”. Namun ternyata permintaannya akan judul2 lagu benar-benar ndak mainstream :mrgreen: sambil menyodorkan kertas sampul MP3 b*j*k*n yang dijual di emperan pasar. Wedeh, mana ada dangdut koplo, album Meggy Z, Nike Ardilla, dll yang lumayang bikin pusing carinya. Di Youtube sih banyak…tapi kalo donlod file FLV atau Mp4 nya dulu baru diconvert, mau makan kuota seberapa? Sedangkan saya hanya mengandalkan Tri AON, itupun isinya tinggal 2gb :(

youtube mp3

Setelah browsing2 nemu juga converter online Youtube MP3. Ya…jadi kita hanya perlu simpan link Youtube, kemudian paste di box, tinggal convert video beberapa detik…Tadaaa…! Jadi dah format MP3 128kbps yang siap didownload. File hasilnya sendiri cuma berkisar 4-6mb, tergantung durasi juga sih. Tapi yang jelas sangat mengurangi beban kuota yang sangat terbatas. Penasaran? silakan coba sendiri disini.

Walau begitu bukan berarti converter online ini bebas masalah. Beberapa kali (walau tidak sering) ada file yang salah convert. Ketika itu saya isi link dangdut koplo, setelah sukses convert & download, diplay malah jadinya lagu rohani :twisted: Saya ulangpun hasilnya juga sama. Sampai seorang teman nyeletuk “Itu converternya tahu apa yang kamu butuhkan”, hahahahahahaha…semprul!!! :D  Jadi bagi yang ingin download banyak2 sebisa mungkin cek ulang file downloadannya agar tidak terjadi kesalahan-kesalahan minor seperti diatas.

Mungkin ada ide lain yang lebih baik & akurat dari converter ini?

Nyaris Tertipu

Berita yang rada ekstrim ngaco wajib ditelusuri kebenarannya. Mungkin itulah yang wajib pembaca lakukan. Cek dan ricek sangat perlu, apalagi untuk artikel sekelas blog. Hampir saja compumoto.com tertipu berita yang malang-melintang di wall Facebook hari ini, dan cukup bikin heboh karena melibatkan pejabat sekelas Menteri Kominfo. Sumbernya dari PosRonda.net. Tentang MERS? betul…lawong MERS ini nih seungguhnya memang virus yang menular melalui…ah, baca sendiri disini. La koq ini saya baca Pak Tif (Tifatul Sembiring, Menkominfo) mencegah dengan membatasi kuota dan bandwith, opo meneh iki koq ono acara ngawur-ngawuran? Bagi yang belom baca, silakan klik link ini. Bagi yang keburu susu akan langsung share, apalagi bagi P*S haters, ini sasaran empuk buat dibully, wkwkwkwkwkwkwk :twisted:

Gambar

Tapi setelah baca-baca page lain, berdasar komentar dibawah juga ternyata ada disclaimer yang tampaknya memang disembunyikan. Dan ini benar2 bikin ngakak sayah, bukan hoax sih. tapi sengaja dibikin satir. Yah, memang karya fiksi, sebatas hiburan. Sempruuuul, setaaaaannn…batin saya. Nyaris tertipu dan untung saya tidak kebablasan ngeshare kemana-mana, bisa malu ntar :lol:

Oya, bagi bloggernya, good job bro…hits anda hari ini pasti meledak, hahahahahahaha… :mrgreen:

Fun Riding Blogger Koboys & AHM ke Pacitan (3)

Yah, walau sudah sedikit bau amis, eh, apek…tetep aja kewajiban sekaligus kesenangan nulis saya lanjutkan. disamping kemarin tiba2 kambuh ni sakit maag jadi gak bisa ngapa2in, kebetulan kerjaan juga lumayan numpuk. nah ni ketemu waktu longgar :mrgreen:

Pagi itu saya terbangun kedinginan gara2 AC disetel pada posisi suhu terrendah, sayup2 terdengar celotehan diluar kamar. Setelah cucimuka sebentar saya langsung keluar ngobrol2 lanjut sarapan. Ya, masih lanjut dengan makan-makan kini sarapan ala blogger, nasi soto pisah. Lumayan maknyus dengan sambel yang superduper banyak, biar melek nih mata dan mules sekalian :evil: Icip2 sebenarnya rasa enak, cuma karena kurang hot gitu jadi terasa ada yang kurang.

Soto Pisah

Tapi it’s OK laghhh…penting udah nambah kuahnya doang sekali lagi, hahahahaha…dasar bagor! Yang kemarin aja blon dikeluarin ni udah dijejali lagi :D
Lanjut setelah itu siap 2 mandi & lanjut pakai riding gear lagi. Sambil pilih2 motor akhirnya dapet Vario ISS, ya, meski produk lumayan banyak malangmelintang tapi baru kali ini sempat nyoba. Kalibrasi sebentar buat penyesuaian, setelah foto2 kami langsung berformasi, menuju pantai Klayar.

Dan perjalananpun mulai lagi. Start pertama seperti biasa pelan-pelan. tapi tau sendiri bukan alay Koboys kalo setia dibawah 60km/h. Mulai deh, anak2 pada narik gara2 aspal mulus. Sayang disetiap corner ada aja yang bikin keder, udah niat miring-miring…eh, banyak kerikil2 & pasir berserakan. Batal deh. Saya pun mencoba menahan diri gara-gara Vario ISS bagi saya tidah mudah buat ditekuk-tekuk. Ya…ini bukan motor alay layaknya Beat FI atau Vario FI. Terlihat yang bawa kedua motor itu masih berani bermanuver. Tapi buat nyaman-nyamanan, acung jempol dah. Minus ada di jok yang bagi saya lumayan keras.

Vario 125 ISS

Skip skip skip…sampailah kami di Klayar. Pemandangan yang belum pernah saya liat sebelumnya ditanah Jawa, Kalo Bali & Lombok sih pernah. Benar-benar indah dengan medan yang terjal, suasana pantai dari atas sungguh Wow! Sempat berfoto sebentar sebelum turun, tampak area parkir sudah penuh beberapa anak yang mendahului, langsung dah pesen kopi susu.

Kopi susu

Acara selanjutnya bermain ATV, saya pun bersiap walau sembari masih banyak nongkrongnya. Tapi tiba2 saya mengurungkan niat gara2 kebelet. Modyarrrr…pikir saya. Cek cek cek, Kamar mandi penuh semua, itupun cuma ada beberapa yg disediakan kloset. Duh…rusak dah. Saya pun terpaksa ngikut antri. Yang bikin penasaran pada lama banget sih di dalem? Usut punya usut ternyata airnya gak lancar. K*mpr*tttt!!! Setelah antrian saya gentong bener2 sudah melompong. Nyaris tidak ada air meski pompa baru sudah disambungkan. tapi air kran blum mau mengalir. Grekkk…pintu sebelah tebuka & ada setengah gentong disana. Saya pun menyeret gentong kesamping & ambil air dengan gayung. K*p*r*t, mo ngebom aja susahnya minta ampun :evil: Setelah ritual selesai, airpun malah mengalir,. yaudahlah sekalian basuh cucimuka & balik ke warung. Sampai saat itu dah gak tertarik lagi sama ATV. Saya pun memutuskan belanja pakaian buat sogokan yang ditunggalin dirumah :mrgreen:

Selang 30menit kemudian perjalanan kembali lanjut. Datang tawaran lagi buat nyobain Beat FI. Pernah naik sih, yaaaa…gitu deh…kaki lumayan nekuk buat tubuh saya yang bertingggi 172cm. Efek dek tinggi, lumayan beda impresi sama Sipanci piaraan saya. perjalanan pulang ini demikian boring bagi saya, disamping mata dah ngantuk (lagi), kondisi badan sudah tidah sesegar waktu berangkat. Akhirnya menghilangkan rasa kantuk ya nyrunthul lagi…mayan, motor kecil enak bawanya digunung-gunung. Meski cuma sempat nyeenggol 95km/h rasanya dah kencang banget, kayaknya saya pas itu kejar-kejaran sama Pak jumanto atau sapa ya…naiknya Revo FI. Setelah masuk Jateng & jalan rusak, kami pelan dan (lagi-lagi) Blade Repsol yg kali ini dibawa bro Hyoga kehabisan BBM. Buset, ni motor haus banget yah? tapi tenang…beberapa belas Km lagi SPBU Pracimantoro bisa dicapai. Dan betul, masih cukup…tapi masalah lain terjadi. Listrik SPBU mati & genset juga rusak….kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…musti nunggu jerigen yg dimobil nih. Dan liter demi literpun terpaksa dituang secara manual.

Lanjut lagi, menuju RM Parigogo, kantuk dan lapar terobati dengan sajian makan nasi merah. Lauk yang saya lupa isinya apa saja, saya habiskan. Seingat saya ada ayam kampung, empal, iso, apalagi ya…karena kecapekan saya sempat nglekar sebentar dilesehan sambil ngademin badan sebelum lanjut turun lagi.

RM Parigogo

Dan saya pen menukar Beat dengan Verza. Ini adalah kali pertama saya perjalanan panjang dengan motor “Laki” setelah 15 tahun berpisah dengan GL-Pro kesayangan gara-gara insiden hebat diseputaran Pabelan Kartasura. Lagi-lagi kudu kalibrasi lebih akurat. terutama dengan tuas transmisi yg maju-mundur, hahahaha…ndeso tenan. Untung semua lancar gakada masalah. Sesekali ngegas lebih galak, kebetulan ni motor torsinya merata, jadi enak dibawa nubitol seperti saya. Menuruni jalur Wonosari yang meliuk-liuk, beberapa kali sedikit melebar, tapi bisa dicounter dengan mudah. Lanjut masuk kota dan membelah macet, kemudian sekitar 30 menit berikut masuk ke area Astra Motor Yogya.

Pak Nyoman Kesawa

Semua selamat, gak kurang satu apapun. Beberapa rekan bersiap melakukan ibadah Sholat dan lainnya menunggu sambil kembalikan atribut turing, kecuali helm yang diperkenankan dibawa pulang. Selanjutnya, acara ditutup oleh Bapak Nyoman Kesawa dan cs-nya.

Fun Riding Blogger Koboys & AHM ke Pacitan (2)

Speedometer Blade 125

Setelah segala persiapan disini selesai, rombonganpun mulai berangkat menuju arah ringroad selatan. Karena masih dalam kota, kecepatan hanya berkisar 40-50km/jam di speedometer blade saya. Sempat terasa ngantuk juga, karena tangan sudah gatal pingin betot gas paling cuma agak mundur dari barisan & kemudian maju lagi dengan kecepatan lebih tinggi. Terus menerus demikian sampai lepas dari daerah Imogiri, barulah medan mulai menantang nyali para blogger Koboys untuk menguji motor dengan sepuasnya.

Dimulai ketika jalan tanjakan turunan bervariasi, lumayan untuk cornering sampai rebah. Entah siapa yang mulai duluan, tiba-tiba saja adrenalin mulai terpacu. Saya pun juga terprovokasi buat main-main dengan mesin 125cc ini. Tikungan demi tikungan dilahap sambil merasakan feelnya, lumayan dengan posisi stang yang lebih menekuk kedalan dibandingkan kendaraan sehari-hari saya (Absolute Revo), Blade relatif lebih mudah diarahkan. Untuk kemampuan mesin juga sangat berbeda sekali dengan adanya peningkatan kapasitas ini. Karena mesin merupakan turunan Supra X 125, karakternyapun tidak nyundul-nyundul layaknya Revo maupun Blade 110cc. Nafas mesinpun juga lebih panjang, meski tidak sepanjang Supra X 125 versi lawas. Tercatat sebelum kami berhenti sejenak menunggu rombongan, Blade mampu menyentuh kecepatan 115km/jam pada speedometer. Lumayan…toh karena medannya masih kurang lagi trek lurusya dan demi keamanan, maka belum bisa dieksplor lagi. Yang istimewa justru Pertamax7, menggunakan Revo FI namun sempat menorehkan kecepatan 120km/jam. Belum nyoba sendiri sih…tapi apabila benar, maka suatu peningkatan drastis dimana Revo karbu lumayan ngos-ngosan buat mencapai 105km/jam dengan mesin standar. :mrgreen:

Blade Repsol 125 Pantai Sundak

Sempat ketika menunggu rombongan, saya bertukar kendaraan dengan Cak Poer karena mbeliyonya pingin ngerasain Blade, saya pun menyetujuinya karena yang ditukarkan adalah vario 110 FI. Dengan posisi dek sedikit lebih tinggi dan rem CBS (Combi Brake System, maka butuh sedikit penyesuaian. Tancap gas, waowww…responsif banget meski radiator kini absen di vario tipe terendah ini. Buat nekuk2 di tikungan sangat nurut, didukung bobot ringan dibandingkan matik dirumah (Honda Spacy). Cucuk-cucukanpun kembali dimulai, kali ini dengan Scoopy tunggangan pak dokter Alvian Pribadi.

Vario 110 FI

Meski baru menyentuh hampir 100km/jam saja dikarenakan tidak ada kondisi jalan benar-benar lurus dan lebar, tapi sudah cukup puas. Sampai akhirnya kami istirahat di Pantai Sundak untuk makan. Sebelum itu karena bertepatan dengan hari jumat, rekan-rekan yang Muslim melaksanakan ibadah Sholat Jumat terlebih dahulu. Suguhan kelapa muda yang lumayan tua juga cukup mengembalikan energi yang terkuras. Kamipun mengakhiri dengan makan bersama dengan menu berupa Seafood sambil foto bersama.

Seafood

Koboys SeniorPantai Sundak

Perjalanan menuju Pacitan lanjut lagi. Namun saya tukeran motor lagi dikarenakan Cak Poer tidak terbiasa bawa motor cub, bawaannya melebar terus. OK, Blade Repsol tancap lagi. Kondisi jalan kini tidak sebagus sebelumnya…kali ini fokus buat menghemat BBM karena meteran sudah mendekati merah. Sambil tengok2 ke motor lain…lhah, koq pada masih setengah, set dah…ada yang salahkah dengan Blade ini? Sempat bilang ke Road Captain minta isi BBM secara darurat sampai minggir dulu di Pracimantoro. Ternyata sekitar 1Km dari tempat berhenti sudah ada SPBU. Selamat dah pikir saya. Lanjut lagi menuju lokasi, setelah sepanjang perjalanan yang setengah ngantuk karena panas & jalan rusak, akhirnya ketemu aspal mulus juga di Pacitan. Kondisi yang berbeda sekali dengan Pracimantoro. Sekitar Pukul 16.00 akhirnya rombongan tiba di Hotel SBC (Surfing Bay Cottages) Beristirahat, di pantai menikmati keindahan alam dan malamnya makan (lagi) di Seaview Restaurant, dengan suguhan hiburan live music hingga sekitar pukul 23.00 sebelum kami beristirahat ke kamar masing-masing.

Surfing Bay Cottages

Live Music Sea View Teleng Ria

Rocker Koboys

Fun Riding Blogger Koboys & AHM ke Pacitan (1)

Selesai sudah acara FUN RIDING yang digelar tanggal 2-3 Mei 2014 bersama Koboys & AHM. Luarbiasa, itu yang bisa saya ungkapkan dan sebagai Blogger sekaligus admin Group FB Koboys, kami berterimakasih atas support yang telah diberikan berupa kendaraan, makan, penginapan, hiburan, dan lain2 yang tidak habis apabila saya sebutkan satu-persatu.

Image

Persiapan dimulai pukul 07.30 pagi. Saya baru sampai di Astra Jombor jam 07.45 dan disana telah menunggu beberapa kawan Koboys, diantaranya Mas Hadi, Mas Irawan, Mas Azis, Cak Poer, dll. Sambil menunggu briefing kami mengamati motor2 diparkiran. Ya, panitia telah menyediakan motor dengan 3 genre, yaitu matic, cub, dan sport. Untuk kategori matic, diwakili oleh Honda Vario 125 ISS (Idling Stop System), Beat FI, Scoopy FI, dan produk teranyar yaitu Vario 110 FI.

Image

Kemudian kategori cub, diwakili oleh Revo 110 FI, Blade 125 FI, dan Supra X 125 FI.

Image

Yang terakhir, kategori sport diwakili oleh Verza 150 & Megapro FI. Khusus 2 unit CB150R Streetfire digunakan oleh Road Captain.

Image

Pukul 08.15 (kalau ndak salah liat) kami dipersilakan menuju lantai atas untuk diberikan briefing, bersama Mas Dida, Pak Nyoman Kesawa, Pak Maryanto, Pak Latif, Mas Randu, Pak Jumanto. Pada intinya diberikan arahan & pemberhentian yang akan membantu kami disepanjang perjalanan, berikut kode2 yang harus kami berikan ketika dijalan supaya lebih aman, dan pesan-pesan singkat berkaitan dengan safety riding. Setelah selesai, kamipun dipersilakan memilih & memakai riding gear, berupa jaket, helm, sarung tangan, dan protector. Agar lebih nyaman, panitia menyarankan agar barang bawaan diikutkan di mobil. OK, menurut saya memang lebih baik begitu adanya, jadi lebih mudah mengeksplor kemampuan kendaraan, baik di jalan lurus, tikungan, tanjakan-turunan, serta jalan rusak.

Image

Image

Image

Acara pakai riding gear selesai, kami semua turun. Sebetulnya sih mau pilih matic…hehehe, sayang kurang cepet turunnya. Tapi it’s OK, masih tersedia Blade 125 Repsol Edition, salah satu motor test ride incaran saya yang lumayan eye catching dan (katanya) bisa memuntahkan daya diatas 10hp. Langsung dah…saya pasangin Helm :mrgreen: Giliran tersisa 2 motor, tinggal si Irfan (Pertamax7) & Pak Nyoman, cuma tersedia Revo & Revo Fit FI, hahahaha…entahlah kenapa pada gak mau pilih motor ini. Padahal dari segi bentuk juga not bad lho. mungkin ogahnya karena terlalu pasaran aja yah… :P

Pemanasan mesin dimulai, sambil menunggu Road Captain meminta untuk merapikan barisan. Bagaimana cerita selanjutnya? silakan stay tuned di blog ini :)

Pantai Klayar Me

CLBK ke AMD Socket FM2

CLBK dengan AMD? Mungkin. bukan karena bosan, namun saya merasa overkill dengan desktop PC Intel Core i5 2310 yang sudah menemani saya kurang lebih 1 tahun. Tadinya sih jadi mesin andalan ketika melakukan pekerjaan rendering 3D. Namun karena job sudah rada berkurang, koq percuma banget ya…mending dilipet & duitnya buat yang lain. Singkat cerita karena sayapun jarang dirumah, sudah mulai jarang main game juga kecuali si kecil yang mulai menguasai desktop PC.  Akhirnya jeroanpun dikecilkan…dengan orientasi lebih hemat listrik & sederhana toh gamenya juga game ringan. Komponen semacam VGA add onspun kali ini absen. digantikan oleh prosesor AMD APU Trinity A8 5600K. Dengan mengusung VGA terintegrasi Radeon 7560D, saya rasa lebih dari cukuplah. Toh prosesor meski imut2 tapi sudah Quadcore juga. Untuk RAM, masih mengandalkan piranti lama, GSkill Ripjaws X 8gb Kit, Ruang penyimpanan system berupa SSD Patriot 120GB & data WD Black 1tb. Yang saya suka disini adalah mainboard Gigabyte GA-F2A75M-HD2, meski mengusung microATX Form Factor, namun performa overclocknya lumayan untuk amatiran seperti saya. nembus 5ghz juga gak susah2 amat, hehe…suplai daya tetap overkill, Seasonic M12II 620W :mrgreen:AMD Trinity FM2

Note, yg difoto belum nancep ke Power supplu Seasonic. Itu cuma perangkat buat ngetest. Segitu dulu celotehan gak berguna ini. Semoga jadi mesin yang cocok buat belajar sikecil :D

Wah, Mainan Baru Mantan Boss Saya

Lama ndak main ke tempat mbeliyonya (mantan boss), setelah beberapa bulan kemarin tercengang  dengan motor KTM-nya yg bikin jinjit, kali ini sewaktu diajak mampir guna perbaiki komputer dikantornya, ealah…malah nemu mainan baru. Ya, Harley Davidson Sportster 1200 edisi 2013. Berhubung dadakan…jadi pakai kamera hape Lenovo busuk seadanya buat jeprat jepret sambil ngelus catnya. Widih, sama-sama item, tapi jauh lebih kinclong dari Absolute Revo saya :mrgreen: #GUNDHULMUImage
Coba duduk di jok…ndak jinjit. Tapi mau berdiriin takut jatoh & gak kuat banguninnya…berat men…belum lagi kalo ada yg somplak, bisa2 rumah dijual buat ngeganti :P

………….lebay.com………….
Image
Oya, ni harley belinya di ebay menurut pengakuan empunya. Sempat dikasih tau tapi lupa harga pasnya. Kalo gak salah nyaris 300 juta rupiah :shocked:

Cuma bisa ngiler ngeliatnya

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.