Menyikapi Kendaraan Roda Dua Sebagai Alat Angkut Barang

Kemarin pagi waktu berangkat ke kantor rada terburu-buru. Jam mepet, tambah kantor yang kini jaraknya semakin jauh bikin sedikit uring-uringan di jalan. Maklum, kantor saya (atau gudang pabrik lebih tepatnya) termasuk yang tidak dilalui oleh angkutan umum, sehingga alternatif satu-satunya ya pakai skuter matik saya. Bisa dibayangkan kalau kelak BBM subsidi dilarang, angkot gak ada…ya tambah pusing aja, hehehe…malah nglantur. Nah, lagi asyik asyinya jalan sekitar 60-70km/h mau nyalip sepeda motor bermuatan keranjang bertumpuk tinggi, sekitar 2 meter, dianya malah mepet saya kekanan…mau nyalip juga. Sh*t!! batin saya… nyaris jatoh bareng istri, untung nggak sampai nyerempet. Saya nggak bilang dia sengaja, karena kranjang2 itu jumlahnya banyak & mengganggu pandangan spion kebelakang. Tapi apakah hal ini dibenarkan oleh hukum? Saya lihat aparat masih tenang-tenang saja membiarkan hal-hal seperti ini terjadi. Padahal selain membahayakan diri sendiri, juga membahayakan orang lain. Bukan cuma keranjang , kadang bawa kurungan burung, kaca lembaran, dan lain sebagainya. Apakah motor sebagai kendaraan roda dua adalah satu-satunya solusi, karena kendaraan roda 4 (mobil) biayanya relatif mahal?

Sebenarnya ini sebuah masalah, tapi bukan tidak ada jalan keluarnya. Semua pasti tahu motor roda tiga yang sering digunakan sebagai alat angkut barang, entah produk dari Tossa, Fukuda, dan lain-lain. Fungsional? Betul…Aman? Yang pasti lebih aman dari kendaraan roda dua, bahkan bisa menampung barang lebih banyak. Tapi kenapa mereka tidak memanfaatkannya, mungkin ada satu alasan tersendiri. Jaminan kualitas yang dimiliki merk-merk tersebut saya menilai masih jauh dibawah ATPM Jepang sehingga beberapa orang malas untuk menggunakan. Belum lagi partsnya yang kurang sesuai standar atau apalah, sehingga rusak ini-rusak itu kadang cukup mengganggu juga. Momen ini menurut saya harusnya digunakan oleh pabrikan lokal, misal Kanzen dihidupkan kembali dari kebangkrutannya & dipegang oleh pemerintah. Daripada berdarah-darah lawan ATPM jepang di segmen bebek dan pasti babak belur ngapain tidak mencoba aja strategi melawan motor-motor China dalam hal motor angkutan? Soal jaminan (katanya sih) masih mending Kanzen daripada mochin. Begitupula parts yang digunakan, tentunya akan lebih mudah untuk menyediakan parts yang diproduksi lokal dengan tetap mengedepankan kualitas, paling tidak setara merk Jepang macam Honda, Yamaha, Suzuki, atau Kawasaki. Masalah mesin yang digunakan, banyak pilihan misal…kasih aja varian antara 125cc hingga 200cc, tergantung beban yang ditariknya. Harga, sebisa mungkin bersaing, mahal sedikit dari mochin gak masalah. Konsekuensinya harus punya layanan purnajual yang lebih baik, serta garansi yang memuaskan. Tinggal kesiapan pemerintah kita, mau atau tidak mempunyai kendaraan nasional yang berfungsi banyak sebagai kendaraan angkut. Nah, setelah itu tinggal terapkan saja aturan tidak boleh lagi bawa barang melebihi ukuran motor roda dua. Jadi sekali tepuk dapat dua lalat, tidak hanya meberi sangsi, tapi juga solusi. Kira-kira bagaimana pendapat rekan-rekan, mungkin ada sumbang saran lainnya? Monggo dishare…

Advertisements

25 thoughts on “Menyikapi Kendaraan Roda Dua Sebagai Alat Angkut Barang

  1. waduh, waktu minjem motor gerobak punya temen (lupa merek apa) ternyata ngga kuat nanjak, padahal beban cuma bawa krupuk buat naro jual di toko-toko atao warung2.. (sales krupuk nih ceritanye) :mrgreen:
    malah kalo aye bilang mah masi kuat vespa sprint 72 😎
    sudut kemiringan 20 ampe 40 derajat..

  2. kalo sampe 40 derajat mungkin butuh mesin yang rada gede bro 😀
    sekitar 200cc buat mesin jepun harusnya cukup, paling pabrikan kudu mengatur ulang rasio gigi untuk muatan. jadi motor gak perlu kencang, tapi bertorsi gede

  3. coba maen2 ke pacet ato trawas di mojokerto, ya kemiringannya segitu, apalagi kalo dari pacet tembus batu malang, setelan angin ma gir kudu diganti kalo mo kuat nanjak, kecuali pake supermoto macam kawasaki klx, sip dah..
    tapi kalo turun, mesin matiin aje, tapi sampe bawa lsg ganti kampas rem :mrgreen:
    dari atas (pacet) ke bawah (mojosari) hampir 30km, ga perlu pake mesin, meluncur aja.. 😆

  4. kalo tempat saya yang jalur 40 derajat ada di kawasan candi cetho. oya, saya naik matic lho…boncengan sm istri masih kuat. gakada ganti gir2an segala, hehehe…beban sekitar 130-135kg.

    setahu saya matiin mesin di turunan rada berbahaya, soale engine brake gak fungsi & motor nyelonong. akibatnya rem bekerja berat (kemungkinan kanvas gosong lebih gede). akibatnya mengurangi daya cengkeram thd cakram/tromolnya. saya dulu kalo ke kawasan sarangan naik GL Pro meski turunan mesin kudu idup bro, apalagi boncengan…jadi gigi 1 tetep dipake buat bantu kerja rem.

  5. ya itu tadi makanya sampe bawah lsg ganti kampas, lagi pula jadi rawan kecelakaan krn kampas udah abis, tapi ya udah dibilangin ga kapok2, mereka terbiasa begitu dengan alasan irit bensin.. ya memang penduduk sekitar mayoritas petani yang dihadapkan dengan biaya hidup yang selalu naik..

  6. @Maskur
    lha itu…saya sendiri heran, kenapa selalu yang diubek-ubek selalu yang lebih tidak bermutu. Kesannya jadi setengah2. Coba liat sekarang, aturan, entah Helm SNI, entah Lights-On, gada yang beres. Kapan maju kalo gak pernah serius…malah ngurusi video porno.

    Sebenernya asal jalannya lurus2 saya yakin proyek apapun ada untungnya, baik bersifat material/immaterial…wong yang namanya pemerintah itu pasti nyuruh apa rakyatnya manut koq. cm ya kadang kepentok birokrasi ruwet. Kalo gak ruwet namanya ya bukan Indonesia.

    Umah kartaasura pak, mburuh di Juwiring, deket sentra meubel

  7. Btul itu,motor yg sarat muatan sgt membahayakan,trtma buat pengendara lain.
    *klo jatuh sendiri gpp wkwkw tp kalo smpe membahayakan nyawa org lain gmn?
    Saya sering dikota sy ndeso mau srempetan ma mtor bronjong.
    Dia lwt gak kira2.
    Ga mikir apa body kanan kirinya lebar ky mobil

  8. Dibali bro,wah edan.
    Sy lht org jualan stiker,stiker tato,mainan anak2 gitu,,pake thundie nguebut.
    Buset.
    Sampe ada stiker brg daganganya yg terbang..
    Sy dibelakangnya cm geleng2 kpala.
    Dlm hati,ckckck
    Niat jualan apa balapan to kang2..
    Wah,brg dgangannya pd klebet2 gt…
    Klo terbang semua gmn tuh,apa gak rugi sendiri ya
    Blm kotak kayunya yg menuh2in jalan

    1. wakakaka….IDku ning kaskus terbengkalai….tapi emang kelakuan yo susah…makane taksaranke numpak roda 3….tp mesine sing apik. ono ra ya?

    1. kalo bawa krupuk ya pake box gepeh di kiri kanan, murah meriah kok, modal kayu ama polyester buat kantongnya :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s