Fun Riding Blogger Koboys & AHM ke Pacitan (3)

Yah, walau sudah sedikit bau amis, eh, apek…tetep aja kewajiban sekaligus kesenangan nulis saya lanjutkan. disamping kemarin tiba2 kambuh ni sakit maag jadi gak bisa ngapa2in, kebetulan kerjaan juga lumayan numpuk. nah ni ketemu waktu longgar:mrgreen:

Pagi itu saya terbangun kedinginan gara2 AC disetel pada posisi suhu terrendah, sayup2 terdengar celotehan diluar kamar. Setelah cucimuka sebentar saya langsung keluar ngobrol2 lanjut sarapan. Ya, masih lanjut dengan makan-makan kini sarapan ala blogger, nasi soto pisah. Lumayan maknyus dengan sambel yang superduper banyak, biar melek nih mata dan mules sekalian👿 Icip2 sebenarnya rasa enak, cuma karena kurang hot gitu jadi terasa ada yang kurang.

Soto Pisah

Tapi it’s OK laghhh…penting udah nambah kuahnya doang sekali lagi, hahahahaha…dasar bagor! Yang kemarin aja blon dikeluarin ni udah dijejali lagi😀
Lanjut setelah itu siap 2 mandi & lanjut pakai riding gear lagi. Sambil pilih2 motor akhirnya dapet Vario ISS, ya, meski produk lumayan banyak malangmelintang tapi baru kali ini sempat nyoba. Kalibrasi sebentar buat penyesuaian, setelah foto2 kami langsung berformasi, menuju pantai Klayar.

Dan perjalananpun mulai lagi. Start pertama seperti biasa pelan-pelan. tapi tau sendiri bukan alay Koboys kalo setia dibawah 60km/h. Mulai deh, anak2 pada narik gara2 aspal mulus. Sayang disetiap corner ada aja yang bikin keder, udah niat miring-miring…eh, banyak kerikil2 & pasir berserakan. Batal deh. Saya pun mencoba menahan diri gara-gara Vario ISS bagi saya tidah mudah buat ditekuk-tekuk. Ya…ini bukan motor alay layaknya Beat FI atau Vario FI. Terlihat yang bawa kedua motor itu masih berani bermanuver. Tapi buat nyaman-nyamanan, acung jempol dah. Minus ada di jok yang bagi saya lumayan keras.

Vario 125 ISS

Skip skip skip…sampailah kami di Klayar. Pemandangan yang belum pernah saya liat sebelumnya ditanah Jawa, Kalo Bali & Lombok sih pernah. Benar-benar indah dengan medan yang terjal, suasana pantai dari atas sungguh Wow! Sempat berfoto sebentar sebelum turun, tampak area parkir sudah penuh beberapa anak yang mendahului, langsung dah pesen kopi susu.

Kopi susu

Acara selanjutnya bermain ATV, saya pun bersiap walau sembari masih banyak nongkrongnya. Tapi tiba2 saya mengurungkan niat gara2 kebelet. Modyarrrr…pikir saya. Cek cek cek, Kamar mandi penuh semua, itupun cuma ada beberapa yg disediakan kloset. Duh…rusak dah. Saya pun terpaksa ngikut antri. Yang bikin penasaran pada lama banget sih di dalem? Usut punya usut ternyata airnya gak lancar. K*mpr*tttt!!! Setelah antrian saya gentong bener2 sudah melompong. Nyaris tidak ada air meski pompa baru sudah disambungkan. tapi air kran blum mau mengalir. Grekkk…pintu sebelah tebuka & ada setengah gentong disana. Saya pun menyeret gentong kesamping & ambil air dengan gayung. K*p*r*t, mo ngebom aja susahnya minta ampun👿 Setelah ritual selesai, airpun malah mengalir,. yaudahlah sekalian basuh cucimuka & balik ke warung. Sampai saat itu dah gak tertarik lagi sama ATV. Saya pun memutuskan belanja pakaian buat sogokan yang ditunggalin dirumah:mrgreen:

Selang 30menit kemudian perjalanan kembali lanjut. Datang tawaran lagi buat nyobain Beat FI. Pernah naik sih, yaaaa…gitu deh…kaki lumayan nekuk buat tubuh saya yang bertingggi 172cm. Efek dek tinggi, lumayan beda impresi sama Sipanci piaraan saya. perjalanan pulang ini demikian boring bagi saya, disamping mata dah ngantuk (lagi), kondisi badan sudah tidah sesegar waktu berangkat. Akhirnya menghilangkan rasa kantuk ya nyrunthul lagi…mayan, motor kecil enak bawanya digunung-gunung. Meski cuma sempat nyeenggol 95km/h rasanya dah kencang banget, kayaknya saya pas itu kejar-kejaran sama Pak jumanto atau sapa ya…naiknya Revo FI. Setelah masuk Jateng & jalan rusak, kami pelan dan (lagi-lagi) Blade Repsol yg kali ini dibawa bro Hyoga kehabisan BBM. Buset, ni motor haus banget yah? tapi tenang…beberapa belas Km lagi SPBU Pracimantoro bisa dicapai. Dan betul, masih cukup…tapi masalah lain terjadi. Listrik SPBU mati & genset juga rusak….kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…musti nunggu jerigen yg dimobil nih. Dan liter demi literpun terpaksa dituang secara manual.

Lanjut lagi, menuju RM Parigogo, kantuk dan lapar terobati dengan sajian makan nasi merah. Lauk yang saya lupa isinya apa saja, saya habiskan. Seingat saya ada ayam kampung, empal, iso, apalagi ya…karena kecapekan saya sempat nglekar sebentar dilesehan sambil ngademin badan sebelum lanjut turun lagi.

RM Parigogo

Dan saya pen menukar Beat dengan Verza. Ini adalah kali pertama saya perjalanan panjang dengan motor “Laki” setelah 15 tahun berpisah dengan GL-Pro kesayangan gara-gara insiden hebat diseputaran Pabelan Kartasura. Lagi-lagi kudu kalibrasi lebih akurat. terutama dengan tuas transmisi yg maju-mundur, hahahaha…ndeso tenan. Untung semua lancar gakada masalah. Sesekali ngegas lebih galak, kebetulan ni motor torsinya merata, jadi enak dibawa nubitol seperti saya. Menuruni jalur Wonosari yang meliuk-liuk, beberapa kali sedikit melebar, tapi bisa dicounter dengan mudah. Lanjut masuk kota dan membelah macet, kemudian sekitar 30 menit berikut masuk ke area Astra Motor Yogya.

Pak Nyoman Kesawa

Semua selamat, gak kurang satu apapun. Beberapa rekan bersiap melakukan ibadah Sholat dan lainnya menunggu sambil kembalikan atribut turing, kecuali helm yang diperkenankan dibawa pulang. Selanjutnya, acara ditutup oleh Bapak Nyoman Kesawa dan cs-nya.

  1. walah… nang klayar kae ngebom to gus? wuedan… berapa daerah yang sudah kamu porak-porandakan selama fun riding?😯

    • whuahahahaha…syndrom kebanyakan makan pak camat. sing jelas hotel juga sudah kena batunya, masio sithik,😆

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: